Sadarkah Kamu Terhadap Perkataanmu?

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Morning kawan… Sudah lama gak ketemu yaaa? Tapi kalian gak lupa kan sama aqoeh? Hehehe… Oke, kali ini gue bakal ngejelasin tentang yaaa… gitulah. Liat aja judulnya.

Nih, gue terinspirasi buat nulis ini dari salah satu temen gue. Yang anaknya agak agresif, keras, kadang suka dendam, suka ngatain orang, gampang protes, dan gitulah. Lu tau lah ya, gimana dia bocahnya. Bayangin aja lah.

Gue dapet inspirasi buat nulis ini ceritanya gini nih. Kan hari Sabtu tuh, udah mau pulang sekolah. Kan kaki temen gue yang ini nih (Kasih nama Flow aja ye), kalo ga salah kepijek sama temen gue, si Opang. Eh, terus dia kan pengen nangis. Kata temen gue yang lain, si Dimas, “Jangan nangis apa, Flow. Cengeng amat lu,”. Gitu. Eh, terus apa dah kata si Bunga? “Lu, lu, kayak gak pernah nangis aja lu! Cengeng gek lu sendirinya!” kata si Flow sambil nunjuk-nunjuk ke Dimas. Yak, gue ngerti lah ya gimana rasanya jadi Dimas, coz gue juga udah pernah digituin sama Fake Friend gue. -_-

Terus gue bilang ke si Flow. “Eh, lu tuh nyadar gak sih Flow, kadang-kadang omongan lu itu nyakitin orang kayak tadi?”

“Ya, bodo amat. I don’t care. My last group, Lavender Group, it contains of many spoiled students. You know that, lah. And, in Lavender Group, i feeling like i’m the one and only, which always do the group task alone. How about there? They’re never help. And i just want also that render them, especially to Dimas. Is that wrong?” jawab Flow dengan sedikit melatih bahasa Inggrisnya. Untung gek gue ngerti artinya. (NB. Kalau nggak tahu artinya cari aja di kamus XD)

Ya nggak gitu caranya, sobat.

Terus yang kedua, ini gue sendiri yang ngalamin.

Lagi pelajaran menggambar. Emang dasar ni bocah gak bisa ngegambar XD. Terus tiba2 dia bilang, “Penghapus!” tanda dia mau minjem penghapus. Ye, gue mah udah tahu ya, emang gini cara dia. Never mind. Ya, tapi gue nyari2 dulu kan. Orang pengapus gue jatuh ke lantai. Kan susah nyarinya. Udah pengapusnya item n merk pembungkusnya udh gue copotin lagi.

“Bus*t dah! Pengapus woy!” Jerit Flow.

“Lu sabar ngapa! Pengapus gue jatoh! Udah lu gak punya pengapus sendiri, minjem punya gue, ngamuk lagi lu! Gak usah kasar gitu donk” jawab gue. Ya, otomatis gue marah lah. Ni bocah udah minjem malah marah2. (Ini gue nulisnya pake esmosi gengs)

“Ya, lagian siapa yang nggak marah coba. Udah minta berkali-kali tapi gak dikasih,” sambar si Flow sambil ngambil pengapusnya. Gua coba narik napas pelan, nyoba buat nge-ikhlasin aja dah ni bocah. Tapi dalam hati gue emang jadi terinspirasi buat nulis postingan ini!!!

——-

Jadi gini, guys. Kita boleh ngerasa kesel sama orang. Tapi, ya, kali-kali gitu kita kalau ngomong juga mikir. Yang mau kita omongin itu nyakitin orang apa enggak. Ngelukain perasaan orang apa enggak.

Nih ya. Kalau ngomong itu mikir dulu. Nyakitin orang nggak. Jangan ngomong asal keluar dari mulut aja. Jangan. Asal udah ngomong mah, udah. Kelar urusan. Bodo amat tu orang mau nangis kek, jungkir balik kek, yang penting gue seneng. Jangan! Jangan kayak gitu. Apa-apa itu harus mikir. Jangan nyablak ga jelas langsung.

Ya udah, jadi intinya itu. Kalau mau dijahatin balik nih ye, gue mah bisa koq ngebales setiap perbuatan orang yang nggak gue sukain. Karena gua juga punya banyak Little Army di belakang gue. Tapi, gue nyadar kalau itu tuh sok iye. Ada yang bilang ke gue, “Jangan, mendingan disabarin aja. Mungkin ini emang ujian dari Allah buat kita. Jangan dibawa emosi gituan mah,”. Ada aja gitu yang nasehatin gue kayak gitu.

Yadah, gue coba sabar. Intinya di postingan ini, gue pengen ngingetin ke lu pada supaya kalo ngomong dipikirin dulu. Oke, gengs? Fine, see you next post! Bye bye! 

Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh…

Iklan

I’m Back!!!!

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Ketemu lagi dengan gue di post kali ini, setelah sekian detik, menit, jam, hari, bahkan berbulan-bulan! Kita nggak ketemu. So, mungkin di postingan kali ini gue nggak bakal ngejelasin tentang ilmu apa-apa. Huaaahhhh… yaudah kita ngobrol aja.

Pertama-tama, gue mau bilang makasih banget buat elo elo pada yang udah nungguin halaman gue ini. Dan gue mau minta maaf kalo gue jarang nge-post apapun XD

Terus, utamanya, gue pengen nanya bagi kalian semua yang masih sekolah (SD kek, SMP kek, SMA kek) pada udah kelar belom UAS nya??? Udah kelar belom pada buka buku nyebelin nya?

Buset, nih ye. Kalo gue lagi belajar buat UAS, gue kayak gak berenergi gitu. Pengen tidur, makan, kagak belajar. Apalagi nih ye, kalo mapel PKN dan IPS. Wah, 2 mapel itu yang paling gue benci, paling bikin gue stress tingkat dewa XD Bikin gue takut, serius.

Yak kalo gue belajar kedua mapel itu, gue nambah gila. Yang udah gila begini jadi nambah gile kan? Idk, kenapa gue tuh pasti gak bisa2 dan gak bakalan inget yg udah gue hapalin ttg pelajaran itu.

Baahhh, bayangin aja. Try Out terakhir gue nilainya berapa coba? IPS nye 7,5 dan PKN nye 6,5. How bad is it? It is the worst. Really T-T

Gimana dengan lo pada? Udah kelar belom? Kalo belom, cemungut nyak! Kalo udah, semoga hasilnya bagus nyak, kawan! Semangat! Jangan lupa senyumnya dilebarin!

Assalamualaikum….

Dream Digedein!

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Ketemu lagi dalam postingan saya kali ini. Oke, di post kali ini aku bakal ngejelasin tentang hal lain but dikit-dikit masih nyamber ke agama. Tapi untuk kedua kali ini, gue cuma bakal ngejelasin tentang NGIMPI aja biar lu pade kagak boring dan nambah ngarti InsyaAllah. Ya, tentunya ilmu gue masih sedikit baget lah ya sebenernya mah. Ini juga masih 0,1% berusaha gue terapin di kehidupan gue. Okhe, daripada berlama-lama, kita lanjut ke materi aja! Youk!

—–

  1. Ngimpi digedein

Alright, pasti semua punya dream kan? Kaga tau dream apaan? Mimpi, mbhak! Hehe..

First, gue mau tanya. Mimpi lo apaan, dah? Cita-cita lo, naon? Goals lo kemana?

(+) “Mimpi gua semalem jelek. Mimpi dimarahin emak.” *Ada bae yang nyaut

(+) “Cita-cita saya jadi opah, kak!” *Kayak Upin bae dah

(+) “Enggak, enggak. Bukan kayak gitu. Maksud Kak Adz pasti gini kaaan… Aku goals-nya maunya 9-0 kak lawan Real Madrid!” *Eh busett dah! Dasar cowo suka maen bola mulu!

(-) “Oke, oke. Iyadah, iyaaa. Dibahas atu-demi-satu yaaks.

First (Eh, first lageh. Bodo ah), kita bahas tentang MIMPI.

Sebenernya, mimpi itu,, ya adek kakak lah sama cita-cita. Sama goals juga sih. Oke kita bahas semuanya aja. *HE

Mimpi itu bukan mimpi lo pas tidur malem, sist. Mimpi is apa yang kita inginkan dan pengharapan supaya itu terjadi. Apaaaa aja. Semua tinggal lo mimpiin, lo yakinin, lo usahain, dan jangan lupa. Kalo minta yang benerrrr.

Udah kebayang belom mimpi itu apaan? Dan satu lagi yang mau gue ulang-ulang terus, mimpi itu yang gede! Yang so far from realitation. Yang jauh dari kenyataan!

Ngerti? Belom? Gini nih misalnya. Gue ulang lagi dah, udah sih di 2 post sebelumnya -_- Ada anak, kuliah jurusan fashion. Lulusnya? Ya jurusan fashion. Kerjanya? Ya di bidang fashion. Terus tiba-tiba, ni anak bilang gini, “Eh, gue punya mimpi nih. Gue mau buka toko butik.” Jiaahhh… itu mimpi bukan namanya? Mimpi bukan? Jawab donk! Bukan lah!

Kenapa? Udah jelas bin ketara dia bakal masuk ke dunia kebutikan. Sebab apa? Sebab dia dari awal udah keliatan track-nya. Kuliah jurusan fashion dan pengen buka toko butik doank? Keliatan aneh gak? Iya aneh!

Lain ceritanya kalo dia ganti kalimatnya jadi, “Eh, gue pengen dah, buka toko butik yang ngalahin Forever21, NastyGal, Gucci, H&M, Zara, dan yang lainnya. Kalo bisa, tiap pengkolan tuh ada toko gue!”

Nah, itu baru mimpi. Mimpi itu yang jauh dari kenyataan. Yang sulit dicapainya. Sehingga, lo juga bisa nyadar bahwa untuk menggapai mimpi itu susah. Gak gampang! Jadi lo tahu kepada siapa lo harus minta, bergantung, dan percaya.

Gue yakin koq. Lo ngimpi setinggi apapun, semua bakal kesampean. Tinggal kepada siapa lo meminta. Kepada siapa lo percaya. Dan kemana lo akan pergi ketika lo jatuh. Itu semua bakal kesampean kalo lo percaya cuma pada Yang MahaKaya. Siape? Tentunya Allah Swt..

Tapi inget satu hal lagi. Allah itu memang Maha Mendengar apapun doa setiap hamba-Nya. But, Allah juga Maha Adil. Allah gak bakal memenuhi permintaan hamba-Nya kalaaauuuuuuu–

Kalau hamba-Nya sendiri gak berusaha menggapai itu. Allah gak akan mengubah apapun kecuali hamba-Nya itu lah yang berusaha mengubah itu.

Gue yakin koq. Dan lo semua harus yakin juga. Allah itu, selalu memberi yang terbaik bagi semua hamba-Nya. Cuma Allah, yang bisa bikin sesuatu yang gak mungkin, yang gak bakal,,, jadi mungkin jadi bakal. \^o^/

—–

Oke guys. Mungkin itu aja yang gue sampein kali ini. Semoga manfaat buat kita semua. Boring ya? Iya sama, gue juga udah boring banget di post ini. Yaudah deh. Ntar insyaAllah di postingan berikutnya gue bakal ngejelasin tentang apa lagi lah. Pokoknya bisa jadi ada mengenai agama-nya. Yo wis, lah. Oke? Please like and share di semua socmed yang kamu punya. Yeah, bye! Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh…

 

Sadarlah, dan kembali kepada-Nya

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Ketemu lagi dalam postingan saya kali ini. Oke, di post kali ini aku bakal ngejelasin tentang agama (cie religius). Ya, tepatnya tentang amal ibadah. Tapi kali ini, gue Cuma bakal ngejelasin tentang shalat aja biar lu pade kagak boring. Sooo, daripada berlama-lama, langsung saja kite cus ke Paris, eeehhhh ke paragraf berikutnya! Eak!

—–

  1. Shalat

Nih ye. Bicara-bicara shalat, lu pade tau kagak kapan musti shalat?

(+) “Ye taulah, adz. Shalat 5 waktu kan? Subuh, zuhur, asar, maghrib, ama isya. Udeh.” *Tiba-tiba ada yg jawab

(-) “Oke, sembilan puluh nilainya buat kamu!”

(+) “Laaahh, koq Cuma sembilan puluh?”

Oke, jawaban diatas benar. Shalat yg fardhu alias shalat wajib yang musti kudu harus dan wajib hukumnya untuk dijalanin itu ada lima. Yaitu shalat subuh, zuhur, ashar, maghrib, isya. Masing-masing berapa rakaat (elah kek anak TK)? Ya dah, mesti lu udah pada tau kan?

Nah, yang mau gue tanya. Lu pada tau gak kalo pahala orang yang shalatnya lama bisa lebih gede?

Jadi gini. Bacaan al-Quran atau huruf-huruf hijaiyah, itu pahalanya beda-beda tergantung kapan bacanye.

Kalau baca Qurannya gak pake ambil wudhu, pahalanya dicatat sebagai 1 kebaikan. Kalau baca Qurannya sudah wudhu dulu, pahalanya dicatat 3 kebaikan. Kalau pas lagi sholat? Pahalanya 10 kebaikan.

Ho-oh, sepuluh!

Nah, kebayang gak tuh berapa pahala yang lu dapet? Coba dah, surat Al-Fatihah aja. Jumlah hurufnya? 139. Kalo dibaca pas shalat? 139 x 10 = 1390 kebaikan. Nah, itu baru surat Al-Fatihah aja loh. Gimana bayanginnya kalo lu baca surat An-Naziat?

Bahhh… segambreng-gambreng dah pahalanya.

Makanya gue bilang tadi kalo orang yang bacaannya panjang-panjang ketika shalat, pahalanya lebih gede. Iyalah, kebayang kan! Al-Fatihah aja pahalanya 1390 kebaikan!

—–

Nah, oke. Mungkin di post kali ini cukup dulu. Ntar insyaAllah di postingan berikutnya gue bakal ngejelasin tentang sedekah or amal lain lah. Oke? Please like and share di semua socmed yang kamu punya. Yeah, bye! Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh…

MY FRIEND

Assalamualaikum…

Di post kali ini, gue masih mau ngebahas soal friendship n sahabat. Lo pasti punya sahabat kan? So, nikmati post gue kali ini karena gak bakalan banget gue re-post (Ya jelaslah)

—oOo—

Aaaadz…. Lo pernah gak dikhianatin sama sahabat lo? Pernah gak dibohongin? Pernah gak di bla..bla.. and bla..bla.. ???

Hm, pernah gak ya? Kayaknya kalo sama Andien pernah deh, tapi kalo sama Anisa dan Nadisa gak pernah kayaknya 🙂 Hehe. Kita bahas satu-persatu deh yak.

Satu. Andien. Andien itu anaknya ya, gimana yah. Baik en setia sebenernya, tapi kadang kita bisa ngerasa dimanfaatin gitu lho sama dia. Misal ceritanya kayak waktu itu. Pas itu lagi ulangan nih, eh dia pura-pura nya (kali) mau minjem tip-x ke gue. Awalnya gue bingung juga sih, kan tip-x dia juga ada. Tapi, yaudahlah gapapa gue pinjemin. Tapi, udah gue kasih tip-x nya, dia masiiiih aja melototin kertas ulangan gue (mungkin gak keliatan kali ye tulisan gue yg imut2). Pas gue udah nyadar, langsung aja gue tarik kertas gue dari muka dia. Tapi, gue emang gak ngomong apa-apa sih. Terus, kalo ada pe-er, dia kayak pengen ngeliat jawaban gue dan nyamain sama punya die. Kalo misal punya dia gak sama, langsung aja deh dia ganti gak pake check n recheck lagi tu anak. Begitu punya gue salah, dia nyalahin gue. Lah, salah gue dimana coba?

Tapi Andien anaknya juga baek, koq! Kadang kalo gue kesepian dia doank yang nemenin gue ngobrol, cerita masalah gue, ya whatever lah yang mau gue keluhin. Dia pasti dengerin curhatan gue walau dia jarang juga sih ngasih solusinya 😀 (True story). Tapi sayangnya gue sama Andien tuh dia bakal ngeladenin gue yang suka minta fotoin tugas praktik atau tugas bidang studi lain. Makasih lho, dien.

Dua. Anisa. Dia sahabat gue yang paling lucuuuuuuuuu. Pokoknya kalo gue sedih, dateng aja ke dia, pasti langsung ketawa. Dan Anisa juga baik banget deh! Sebenernya dia gak jago ngelawak, tapi karena lawakan dia yang garing dan nyeleneh itu sejujurnya yang bikin gue ketawa. Makasih, Nis udah bikin gue ketawa di hari-hari gue yang sering item gak berwarna nya (Hahaha)

Tiga. Nadisa. Dia ini sahabat gue dari kelas 2 apa kelas 3 gitu deh, lupa! Dia itu imut banget, sumpeh! Fans-nya segala jenis kucing. Pipinya tembem banget lagi, masyaAllah. Dia lucu dan hampir gak pernah nanya ke gue sesulit apapun soal dari guru gue. Kadang, gue yang kasian sama dia, dan gue yang akhirnya hatinya tergerak buat ngasi tau dia gimana cara ngerjain soalnya. Dia juga bikin gue senyum dan mengisi hari-hari gue. Rasanya hari gue kosong kalo gak ada meong-meongannya (dia kan kayak kucing suka miaw-miaw -.-) yang imut walau kadang ngeganggu 😀 Ya, pokoknya dia juga sangat gue sayang.

Pada intinyaaaaaaa,,,, gue sayang sama ketiga sahabat gue ini yang selalu mewarnai hari-hari gue yang tadinya item, atau Cuma kertas polos yang gue bawa dari bangun tidur, jadi kertas pelangi yang warnanya gak sekedar merah, oranye, kuning, hijau, biru, pink, atau ungu. Tapi juga dicampur warna abu-abu, hitam, coklat, hijau muda, putih, krem, dan banyak lagi! I laff yu, sahabat! ^,^

—oOo—

Where are your goals?

Assalamualaikum, hei guys… Masih sama Adzkia di post kali ini. Dan sekarang gue mau ngebahas tentang mimpi dan goals lo.

Oke, kita mulai dari pertanyaan2 my friends dulu. Cekidot!

—–oOo—–

Adz, mimpi lo apa sih sebenernya? 

You ask about my dream? My dream is… Gue mau beli facebook!

(+) Jiaaaaaahhhhh….. lo ngimpi gede amat! Yg pasti ajalah! Ya kali, lo beli facebook!

Eh, bos, namanya ngimpi ya gede-gede lah. Kalo udah pasti bukan mimpi namanya. Gini deh ya, misal, ada anak. SMA ekskulnya fotografi. Kuliah, jurusannya? Photograph. Abis itu die bilang, “Eh, gue pengen deh punya jasa layanan fotografi.” Coba elo pikir, mimpi itu bukan? Bukan, BOS! Dari sekolah dia udah diarahin ke fotografi, gedenya? Ya jadi fotografer! Lain ceritanya kalo dia bilang, “Eh, gue pengen deh jasa layanan fotografi gue dipake sama presiden dan kepala negara di seluruh dunia! Kalo bisa, ada acara dikit, layanan gue yang dipake!” Nah itu baru mimpi. Mimpi itu yang jauh dari kenyataan.

Nah, teruuuussss, pas lo pade bilang gue kagak boleh beli facebook, gue doa sama Allah.

Ya Allah, kalau gue bilang pengen beli Facebook katanya enggak boleh. Yaudah mulai sekarang enggak lagi ya Allah. Sekarang gue pengen beli Facebook, Youtube, Instagram, Google, Amazon, Alibaba, Samsung, dll sederet perusahaan sebumi-Mu ya Allah… Terus mulai sekarang mimpinya gue tambahin. Gue juga pengen banget ya Allah menguasai seluruh rumah sakit di dunia, biar semua pasien ditangani dengan adil dan merata. Ya Allah… bantu gue jalanin mimpi gue. Aamiin…”

Dah tuh, gue bilang kek gitu kalo ditanya. Nyinyir kemana-mana lagi. Nyibir kemana-mana lagi. Sampe presiden denger kali dah! T-T

Please ya, Bro! Jangan ngurusin goals-nya orang! Urusi idup lo aja dulu! Mana mimpi lo? Goals lo? Cita-cita lo? Bikin diri elo sibuk sama diri sendiri, sehingga lo gak punya waktu lagi buat ngurusin dan nyinyirin goals-nya orang lain!

Daripada lo ngurusin orang lain, mana punya lo?

—–oOo—–

Adz, Lo ngimpi gitu pake cara apa? Nabung? Belajar?

Dah, ya kali gue belajar mati-matian. Kalo gitu jangan pake cara dunia! Lama, bos!!!Pake cara Allah! Sholat! Doa! Ngaji (Yg ini lagi gue biasain juga)!

Minta sama Allah. Kalo mau pergi-pergi, minta sama Allah biar gratis 1.000% Biar gak ribet! Minta biar manfaat bagi orang lain!

No matter what, Allah beside you. Segala sesuatu mintanya sama siapa? Allah Swt.

Apapun lah, lo cuma butuh satu sosok saja. Allah…

Semboyan Hidup

Mungkin kalian tahu apa itu semboyan hidup. Apa ada yang tahu? Ya, itu benar. Semboyan hidup adalah suatu kalimat atau ungkapan yang diucapkan berulang-ulang untuk menyemangati diri kita sendiri atau orang lain saat merasa jatuh.

Seperti yang kubilang diatas, aku juga mempunyai semboyan hidup, lho! Mau tahu? Semboyan hidupku ini singkat banget! Okay, jadi semboyan hidupku adalah ‘HIDUP CUMA SEKALI!’. Hah? Udah singkat, banyak diomongin orang lagi. Ya gak masalah, asalkan kalimat tersebut memberi manfaat buat kita.

Maksudnya apa tuh semboyan ‘HIDUP CUMA SEKALI’ ???

Jadi gini, say (:D). Aku pake semboyan itu kalau lagi butuh seneng-seneng atau lagi males belajar. Cekidot!!

Misal kalau aku lagi butuh seneng-seneng karena kebanyakan belajar atau terlalu merasa terikat aturan atau apa deh gitu, hatiku kadang kayak menjerit ‘HIDUP CUMA SEKALI’. Benar kan, kalau hidup cuma sekali? Kan sayang hidupnya kalo dipergunakan untuk hal-hal yang membuat kita jenuh. Jadi, menurutku sih harusnya kita harus berhenti sementara atau bahasa kecenya break. Ini juga berkaitan dengan manajemen waktu. Eh, tapi untuk manajemen waktu dibahas di post selanjutnya aja ya.

Terus kalo buat lagi males belajar? Beda dengan yang tadi. Yang tadi buat berhenti belajar, yang ini buat memacu semangat belajar. Misal, aku besok ulangan. Tapi aku rasanya maleeeeeessss banget mau belajar. Nah, tapi kadang-kadang di benakku muncul tulisan ‘HIDUP CUMA SEKALI’. Sayang kan hidupnya cuma untuk membuat nilai sederhana bentuk lingkaran merah saja di kertas ulangannya. Jadi, kembali lagi ke manajemen waktu sebenarnya. Iya, iya, aku janji secepatnya dibuat post tentang manajemen waktu! Sabar yaa…

Nah, itu deh tentang semboyan hidupku. Apa semboyan hidup kalian? Tapi sebaiknya kalau kalian punya semboyan hidup, baiknya semboyan itu dapat mengajak kalian ke hal positif. Jangan pikir dengan semboyanku yang ‘HIDUP CUMA SEKALI’ tadi, kalian jadi males-malesan belajar. Kan katanya hidup cuma sekali? Buat gue seneng-seneng aja donk! Ya gak gitu juga kali, cuy. 😀

 

Yaudah deh. Segitu dulu ya. Wassalamu’alaikum… :*

~Nazla Filia Adzkia Taqiya Fz~

Masuk SMP Mana?

Inilah diriku, si calon siswi putih biru. Ntah mau masuk SMP mana. Ortu ku menyuruh masuk aja ke MTsN, supaya jg dpt ilmu agama. Tapi aku gimanaaaaaa gitu. Kalau bundaku tanya, ”’Kenapa mau boarding school?’ Jawabannya gak lain, kayaknya seru kan berbulan-bulan bareng temen2 ajah. Tapi ntah mengapa aku juga gak pernah mau masuk swasta.

Aku mau sekali diberi kesempatan berpikir sendiri. Tapi itu ntah sampai kapan? Karena aku sendiri pun tak tau mau masuk mana. Negeri yg menekankan pada 3 mapel utama (MTK, B. Indo, dan IPA)? Atau swasta yg menekankan Agama saja? Atau keduanya (MTsN)??

Aku sangat bingung mau memilih yg mana. Aku bingung! Apakah seorang siswi yg mendekati masa putih biru harus selalu seperti ini?

~ Nazla Filia Adzkia Taqiya Fz ~

Ide Habis Baca Buku

Aku : Adek lagi ngapain?

Rara : Lagi baca buku kak

Aku : Kamu kan ga bisa baca!

Rara : Kata mama udah!

Aku pergi meninggalkannya. aku membaca buku novel karya Kak Ainun. Aku melihat laptopku tergeletak di atas meja belajarku. aku langsung saja melesat ke meja belajar.

Rara : Kak, pinjam laptopnya

Aku : Mau ngapain?

Rara : Kepo!!

Lalu Rara memencet huruf2 di atas keyboard asal-asalan.

Aku : Kamu ngapain sih dek?

Rara : Aku lagi nulis mumpung banyak ide. kata kakak kan kalau habis baca kakak banyak ide yang bisa ditulis. adek juga donk…. Tapi kak, ide itu apa sih?

Hadeeeuuuuhhh… (Tepok jidat) Namanya bocah gak ngerti apa2 cuma ngikutin doank 😀

Harus Memilih

Awalnya, saya bingung harus memilih HP atau prestasi. Tapi alasan orang tua saya benar untuk tidak membelikan saya HP. Mereka takut prestasi saya menurun. Tapi saya juga tak ingin minder di antara kalangan teman-teman saya yg memiliki HP pribadi.

Tapi saya sadar. Bahwa pada akhirnya saya harus memilih. Dan saya lebih memilih prestasi. Lagi pula, saya sudah kelas 6. Orang tua saya menjanjikan membelikan hp saat kelas 7. Sepertinya saya mampu bertahan 1 tahun lagi. 😀

Dan pada buktinya, dengan TANPA Handphone, saya dapat meraih JUARA 1 SISWA BERPRESTASI ! Yeah… Adzkia siswa prestasi 2